• Pilihan

    Pemandu gunung Kerinci mengeluh penutupan jalur pendakian


    KERINCINEWS.COM, KERINCI - Para pemandu Gunung Kerinci, Provinsi Jambi, mengeluh karena terlalu lama penutupan jalur pendakian ke gunung api tertinggi di Indonesia itu.

    "Kami menganggur sejak tiga bulan ditutupnya jalur pendakian itu sehingga menganggu pendapatan sebagai pemandu," kata anggota Himpunan Pramuwisata Indonesia Provinsi Jambi Apel Tridoni di Jambi, Senin.
         
    Namun, ia berharap batas waktu penutupan jalur pendakian menuju puncak Gunung Kerinci itu bisa segera berakhir.
        
    Sebelumnya dilaporkan pihak Kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) dan Pos Pemantau Gunung Kerinci menutup jalur pendakian bagi masyarakat karena cuaca ektrem di kawasan gunung tersebut.
         
    ''Harapan kita agar batas waktu penutupan pada Maret nanti tidak diperpanjang lagi, dan aktivitas pendakian wisatawan yang berkeinginan menikmati keindahan alam Gunung Kerinci bisa normal kembali," katanya menjelaskan.
           
    Dikatakan dia, penutupan jalur sudah berlangsung selama dua bulan semenjak Desember 2014, dan sesuai batas akhir yang di tetapkan maka pada Maret sudah kembali dibuka untuk pendakian.
           
    Namun dia mengakui penutupan jalur pendakian ke Gunung Kerinci itu bertujuan  untuk  keselamatan bagi para pendaki bahkan juga pemandu dan porter tersebut masih bisa diterima dan dimaklumi.
          
    ''Kita sangat memahami dan memaklumi alasan pentupan sementara jalur pendakian ini dikarenakan pertimbangan keselamatan pendaki, apalagi  saat ini gunung Kerinci berstatus siaga ditambah situasi dan kondisi cuaca  ekstrem, tapi kita akan rugi jika  situasi  itu terus berkelanjutan,'' jelasnya.
         
    Cuaca ekstrem di Gunung Kerinci  terjadi sejak Oktober 2014, dan beresiko, apalagi pada akhir tahun lalu terjadi satu kasus yakni hilangnya seorang pendaki yakni Maulana asal Bekasi  dan korban hingga kini belum ditemukan.
       
    ''Cuaca di puncak memang sangat ekstrem sering memburuk,  seketika sering terjadi gumpalan awan hitam tebal yang kerap disertai badai," kata Apel menjelaskan.
          
    Selama aktifitas pendakian terhenti, para pemandu  juga  merasakan kerugian  karena biasanya mereka  bisa memandu tiga hingga lima kali dalam sebulan dengan tarif Rp350 ribu per pendakian.


    Kerincinews.com Email : kerincinews@gmail.com Twitter : @kerincinews1 Terima kasih telah membaca :Pemandu gunung Kerinci mengeluh penutupan jalur pendakian

    antaranews.com
    • Komentar G+
    • Komentar Facebook

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Item Reviewed: Pemandu gunung Kerinci mengeluh penutupan jalur pendakian Rating: 5 Reviewed By: Adminn Kerincinews
    Scroll to Top
    //add jQuery library